PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Benchmark komoditas Terlihat Terbuka untuk Manipulasi, Law Firm Says

13KONTAK PERKASA FUTURES – Hampir dua pertiga dari pelaku pasar komoditas mengatakan bahwa tolak ukur yang digunakan untuk menetapkan harga mulai dari minyak mentah menjadi etanol dengan seng rentan terhadap manipulasi, menurut sebuah studi baru. Laporan, yang akan diterbitkan hari ini oleh firma hukum Inggris Clyde & Co, menunjukkan bahwa 64 persen dari 170 responden metode bersangkutan yang digunakan oleh agen pelaporan harga untuk menetapkan standar komoditas bisa dimanipulasi. Alasan yang diberikan dalam survei termasuk kelompok sampel yang terlalu kecil, kurangnya pengawasan independen dan pencipta harga fakta juga pedagang yang bisa mendapatkan keuntungan dari mempengaruhi harga. “Ini adalah masalah yang ada kurangnya kepercayaan,” Clare Hatcher, seorang konsultan dengan Clyde & Co International PERDAGANGAN dan Komoditas Group, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon. Harga patokan dan cara mereka ditentukan telah datang di bawah pengawasan setelah skandal di pasar termasuk valuta asing, logam mulia dan tingkat antar bank yang ditawarkan London, atau Libor, menunjukkan bahwa beberapa peserta telah bersekongkol untuk memanipulasi benchmark. Komisi Eropa menyerbu kantor produsen BP Plc (BP /), Royal Dutch Shell Plc (RDSA), Statoil ASA dan agen pelaporan harga Platts tahun lalu sebagai bagian dari penyelidikan atas benchmark harga BBM. Tidak ada dugaan kesalahan telah dihasilkan dari penyelidikan. “Orang-orang tidak akan mau bermain bola,” katanya. “Itu secara keseluruhan kerugian lebih buruk dari masalah yang saat ini Anda miliki.” Sementara harga saham dan obligasi ditetapkan oleh PERDAGANGAN sebenarnya di bursa, benchmark untuk batubara, bijih besi, pupuk, gas, dan beberapa logam ditentukan oleh wartawan di lembaga Platts tersebut, sebuah unit dari McGraw Bukit Financial Inc Mereka menetapkan harga dengan menyusun Data pada tawaran yang tersedia, menawarkan dan perdagangan serta survei telepon dan e-mail. Penilaian tersebut sering digunakan untuk menentukan pembayaran dalam kontrak jangka panjang antara pembeli dan penjual komoditas. Sekitar 20 persen dari responden ke Clyde & Co. survei, termasuk pedagang, broker komoditas, pemodal, produsen dan pengguna komoditas, mengatakan mereka sepenuhnya puas dengan tolok ukur yang mereka gunakan. Sekitar 15 persen dari responden mengatakan tolok ukur yang mereka gunakan adalah “substansial cacat,” kata laporan itu. Sisanya mengatakan mereka “cukup puas” dengan tolok ukur yang mereka gunakan. Hatcher mengatakan bahwa sementara sistem saat ini untuk menetapkan harga komoditas perlu ditingkatkan, lebih dari 70 persen dari peserta survei mengatakan bahwa regulasi yang terlalu memberatkan benchmark komoditas fisik dapat menyebabkan kurangnya partisipasi dalam proses penetapan harga.