PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Bursa Asia, skid minyak pada kecemasan pertumbuhan, perusahaan yen

downloadKONTAK PERKASA FUTURES – Saham Asia turun untuk mulai goyah pada hari Senin seiring dengan penurunan tajam di Wall Street karena kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi global melemahkan kepercayaan, menjaga harga minyak mentah terjebak dekat posisi terendah empat-tahun. Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,5 persen MIAPJ0000PUS, memperpanjang pekan lalu 1,1 persen drop. Indeks .AXJO Australia S & P / ASX 200 merosot 0,5 persen, sedangkan Korea Selatan KOSPI .KS11 turun 0,8 persen. Pasar keuangan Jepang ditutup pada hari Senin dan pusat-pusat utama lainnya termasuk Amerika Serikat dan Kanada akan sebagian, atau seluruhnya, ditutup untuk liburan juga. Penurunan di pasar Asia terjadi setelah saham AS tergelincir 1,2 persen SPX pada hari Jumat dan Wall Street mengukur ketakutan, CBOE Volatilitas Indeks VIX, melonjak ke dekat tertinggi dua tahun. Pada pertemuan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia di Washington pada hari Sabtu, negara-negara anggota IMF menyerukan tindakan berani untuk mendukung pemulihan ekonomi global dan ditandai Eropa sebagai perhatian utama. “Aksi jual pada hari Jumat itu brutal. Mungkin bahkan terlalu begitu,” kata Evan Lucas, ahli strategi di IG di Melbourne. “Dengan pertumbuhan global yang memangkas dan prospek untuk pasar negara berkembang tampak sangat goyah, Australia akan menderita lebih dari sebagian besar negara-negara maju . “Indeks MSCI Asia telah jatuh setiap minggu di masa lalu lima dan sekarang turun 10 persen dari puncaknya dekat tujuh tahun ditetapkan awal bulan lalu. Dengan Eropa menatap prospek resesi, ekonomi menggelepar Jepang, China ekspansi melambat dan Federal Reserve di jalur untuk mengakhiri stimulus obligasi membeli nya segera, investor telah memotong kembali pada aset berisiko dengan sungguh-sungguh. Data perdagangan Cina karena di kemudian hari akan diawasi ketat dan kekecewaan tidak ada keraguan akan menjaga investor dalam ‘risk off’ mode. Semua kecemasan ini telah membantu menopang yen safe haven, yang naik ke posisi tertinggi 11-bulan terhadap euro pada 135,58 EURJPY = R pada Senin pagi. Ini mencapai tertinggi satu bulan pada greenback pada 107,26 JPY =, menarik jauh dari palung enam tahun dari 110,09 per dolar mencapai awal bulan ini. Dolar Australia, biasanya digunakan sebagai proxy cair untuk China memainkan dan lebih umum untuk aset berisiko, jatuh ke $ 0,8670 AUD = D4 belakang dekat palung empat tahun $ 0,8642 menyelami awal bulan ini. Komoditas juga telah mengambil hit, tidak ada yang lebih dari minyak mentah yang harus bersaing dengan banyak pasokan juga. Minyak mentah Brent LCOc1 telah menurun $ 25 sejak Juni dan pada hari Jumat datang dalam kumis dari $ 88 per barel untuk pertama kalinya dalam hampir empat tahun. Hal terakhir diperdagangkan di $ 89,00. Tembaga CMCU3 di $ 6.674 per ton menggoda dengan palung lima bulan $ 6600 ditetapkan awal bulan ini. Spot emas XAU diperdagangkan pada $ 1.230 per ounce, menjaga off pekan lalu 15-bulan rendah dari $ 1,183.46. Menggarisbawahi kegelapan yang mengelilingi zona euro, Standard & Poor pada Jumat menampar pandangan negatif pada peringkat sovereign Prancis, topping off seminggu sulit yang menampilkan serangkaian Jerman Data mengkhawatirkan lemah. Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengatakan perlambatan momentum ekonomi zona euro bisa menimbang lebih lanjut tentang keengganan perusahaan dan rumah tangga untuk berinvestasi. Draghi menegaskan bahwa Dewan Pemerintahan ECB adalah suara bulat dalam komitmennya untuk menggunakan instrumen konvensional tambahan dalam mandatnya untuk mengatasi risiko dari periode yang terlalu panjang inflasi yang rendah. Beberapa pejabat Federal Reserve, terutama, Fed Wakil Ketua Stanley Fischer, mengatakan pada hari Sabtu upaya untuk menormalkan kebijakan moneter AS setelah bertahun-tahun stimulus yang luar biasa dapat terhambat oleh prospek global.