PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Bursa saham Tokyo ditutup naik 0,75 persen

downloadKONTAK PERKASA FUTURES –  Bursa saham Tokyo ditutup naik 0,75 persen pada Senin, karena dolar menguat terhadap yen menanggapi keputusan OPEC untuk tidak memangkas produksinya. AFP melaporkan indeks Nikkei 225 di Bursa Efek Tokyo bertambah 130,25 poin menjadi 17.590,10, sedangkan indeks Topix dari seluruh saham papan utama naik 0,80 persen atau 11,31 poin menjadi 1.421,65. “Beberapa hari aksi ambil untung pekan lalu telah memungkinkan untuk beberapa overheatedness terusir dari pasar, membuat jalan untuk kenaikan minggu ini,” kata Yutaka Miura, analis teknikal senior di Mizuho Securities. “Setelah Nikkei menembus tingkat 17.500, banyak terlihat short-covering terjadi; pasar dengan mudah bisa melihat angka 18.000 minggu depan,” kata Miura kepada Dow Jones Newswires. Dolar naik menjadi 118,84 yen dari 118,65 yen di New York pada Jumat sore, memberikan dukungan yang kuat bagi pengekspor Jepang karena yen melemah. Juga meningkatkan sentimen, belanja modal antara perusahaan-perusahaan Jepang berbalik naik 3,1 persen pada kuartal ketiga, ketika para investor menunggu rilis data pertumbuhan ekonomi yang direvisi pada minggu depan. Beberapa analis memperkirakan revisi naik akan menarik Jepang keluar dari resesi teknis. Data awal menunjukkan ekonomi nomor tiga dunia itu mengalami kontraksi 0,4 persen — atau pada tingkat tahunan 1,6 persen — pada Juli-September, penurunan yang kedua berturut-turut. Namun, data Senin menunjukkan, pertumbuhan manufaktur Tiongkok merosot ke posisi terendah pada November. Prospek harga minyak yang lebih rendah mendorong saham maskapai penerbangan, dengan All Nippon Airways naik 3,96 persen menjadi 303,8 yen, sementara Japan Airlines melonjak 4,15 persen menjadi 3.635,0 yen. Toyota naik 1,57 persen pada 7.429,0 yen sementara Sony naik 1,53 persen menjadi 2.640,0 yen. Di Wall Street, Dow naik berakhir sedikit lebih tinggi pada Jumat (28/11) ke rekor baru dan Nasdaq bertambah 0,09 persen, tetapi S&P 500 turun 0,25 persen.