PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Indeks bursa Tokyo terkoreksi karena ambil untung

16KONTAK PERKASA FUTURES – Bursa saham Tokyo berakhir turun 0,21 persen pada Selasa, tertekan oleh penguatan yen dan aksi ambil untung setelah mengakhiri sesi sebelumnya pada tertinggi 15 tahun. Indeks Nikkei 225 di Bursa Efek Tokyo ditutup melemah 40,91 poin pada 19.713,45, sedangkan indeks Topix dari seluruh saham papan utama jatuh 0,29 persen atau 4,66 poin menjadi 1.587,59. Penurunan mengikuti sesi lemah di Wall Street dan terjadi setelah Wakil Ketua Federal Reserve menyatakan bahwa suku bunga akan naik lebih lambat dari yang diharapkan, menempatkan tekanan lebih lanjut pada dolar terhadap yen dan mata uang lainnya. Dolar melemah menjadi 119,60 yen di Tokyo dari 119,71 yen di New York dan 119,91 yen di Tokyo pada Senin pagi. Investor sedang mengamati beberapa pidato para pejabat Federal Reserve minggu ini untuk petunjuk tentang waktu kenaikan suku bunga yang lama ditunggu-tunggu. “Mempertahankan kebijakan moneter longgar untuk waktu yang lama adalah berita yang cukup bagus untuk saham AS, tetapi karena menghasilkan yen yang lebih kuat terhadap dolar, itu tidak benar-benar bagus untuk saham Jepang,” Toshihiko Matsuno, kepala strategi di SMBC Friend Securities, mengatakan kepada Bloomberg News. Penguatan yen cenderung memukul profitabilitas pengekspor Jepang. Sentimen juga dirugikan oleh berita bahwa ukuran manufaktur Tiongkok jatuh ke tingkat terendah 11-bulan pada Maret, sementara ukuran terpisah dari aktivitas pabrik Jepang pada Maret mencatat penurunan bulanan kedua berturut-turut. Dalam perdagangan saham di Tokyo, operator seluler SoftBank turun 0,61 persen menjadi 7.017,0 yen, produsen mobil Honda kehilangan 0,96 persen menjadi 4.095,0 yen dan Sony berkurang 1,15 persen menjadi 3.306,5 yen. Namun, saham-saham energi naik setelah harga minyak menguat pada Senin, dengan Inpex bertambah 1,79 persen menjadi 1.363,0 yen.