PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Indeks S&P 500 Melemah Tersengat Sektor Energi dan Kesehatan | PT. KONTAK PERKASA FUTURES

PT. KONTAK PERKASA FUTURES – Penurunan sektor energi dan keuangan pada perdagangan bursa saham Wall Street kemarin membebani Indeks S&P 500 dan membuat Indeks Dow Jones belum bisa menyentuh level 20.000 menjelang musim pendapatan dan diharapkan ada perubahan dalam kebijakan Amerika Serikat (AS) di bawah presiden baru Donald Trump.

Seperti dikutip dari Reuters, Selasa (10/1/2017), Indeks Dow Jones Industrial Average turun 76,42 poin atau 0,38% ke level 19.887,38, Indeks S & P 500 telah kehilangan sebanyak 8,08 poin atau 0,35% ke level 2.268,9 dan Nasdaq Composite naik 10,76 poin atau 0,19% ke level 5.531,82.

Nasdaq sendiri mendekati rekor tinggi, memperpanjang rekor bullish dengan bantuan dari saham kesehatan. Namun sektor energi pada Indeks S & P sektor turun 1,5% karena harga minyak merosot di tengah kekhawatiran bahwa meningkatnya ekspor Irak dan produksi AS bisa meredam dampak dari kesepakatan antara produsen besar untuk membatasi produksi.

Di tempat lain, investor mengambil nafas menjelang laba kuartal keempat dan pelantikan presiden AS pada 20 Januari. Indeks S & P 500 telah meningkat lebih dari 6% sejak pemilihan presiden AS yang dimenangkan Donald Trump pada 8 November yang telah berjanji akan melakukan pemotongan pajak, peraturan yang lebih ringan dan stimulus fiskal, tetapi investor sedang menunggu untuk melihat apakah ia dapat menjalankan janji-janjinya itu.

“Orang-orang menunggu untuk informasi lebih lanjut. Kami sedang menunggu berita politik, kami menunggu hasilnya. Ada banyak ketidakpastian di luar sana. Sebagai bulan berlangsung saya berharap kita akan melihat beberapa gerakan,” kata Peter Jankovskis, co-kepala investasi di Oakbrook Investments LLC di Lisle, Illinois.

Sektor keuangan turun 0,8% dan telah naik hampir 18% sejak pemilu, dipimpin oleh saham perbankan. Bank-bank besar akan melihat bagaimana nasib keuangan perusahaan AS pada kuartal keempat akhir pekan ini. Laba perusahaan di Indeks S & P 500 secara keseluruhan diharapkan naik 5,8% pada kuartal tersebut, menurut Thomson Reuters I / B / E / S.

“Ada beberapa harapan kita akan melihat beberapa gerakan ke atas. Investor ingin melihat beberapa laporan yang keluar pertama,” kata Jankovskis.

Dua-pertiga dari 30 komponen Indeks Dow Jones turun, menjaga signifikan psikologis tanda di level 20.000. Saham Goldman Sachs ‘(GS.N) turun 0,8% dan menjadi hambatan terbesar diikuti oleh saham International Business Machine (IBM.N) yang menurun 0,9% dan Exxon Mobil (XOM.N) melemah 1,7%.

Delapan dari 11 sektor besar Indeks S & P 500 melemah. Di mana sektor kesehatan pada Indeks S & P adalah pemenang terbesar dengan Merck & Co ada dorongan terkemuka dan Vertex Pharmaceuticals (VRTX.O) persentase kenaikan terbesar dengan melompat 4,4% setelah menerbitkan panduan.

Driver terbesar Nasdaq di sektor kesehatan yaitu saham Ariad Pharmaceuticals (ARIA.O) yang ditutup naik 72,9% pada level USD5,20 miliar setelah kesepakatan pembelian dengan Jepang Takeda 4502.T Incyte (INCY.O) dengan naik 9,4% setelah mengumumkan kemajuan dalam program obat kanker dengan Merck.

 

PT. KONTAK PERKASA FUTURES

Sumber : ekbis.sindonews