PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Kasus RBA Ditinjau untuk Memotong Suku Bunga Lebih Lanjut, Khawatir tentang Peminjaman

dad3b2d369cbbb7df4a9e860a162be59

Kontak Perkasa Futures – Bank sentral Australia meninjau kembali kasus untuk penurunan suku bunga lebih lanjut, tetapi memutuskan untuk tidak mendorong pinjaman tambahan saat harga rumah naik, seperti ditunjukkan oleh risalah pertemuan 4 Februari di Sydney.

Reserve Bank juga memperkirakan wabah koronavirus untuk “mengurangi dari pertumbuhan ekspor selama paruh pertama tahun 2020,” risalah yang dirilis Selasa menunjukkan. Itu mengakui itu adalah “sulit untuk menilai potensi efek tidak langsung pada aktivitas dari epidemi dan kebakaran hutan yang menghancurkan selama musim panas karena data belum dipublikasikan.

Namun sementara mempertahankan bias pelonggaran dan mengulangi tingkat ekspektasinya cenderung tetap rendah untuk “periode yang panjang, bank mempertahankan pandangan optimis luas tentang prospek ekonomi. RBA menurunkan kebijakan tiga kali tahun lalu ke rekor terendah 0,75% dan mempertahankan suku bunga tidak berubah dua minggu lalu.

“Prospek ekonomi Australia adalah untuk meningkatkan pertumbuhan, didukung oleh perputaran dalam investasi pertambangan dan, lebih jauh, tinggal investasi dan konsumsi, bank mengatakan. œDalam jangka pendek, efek dari kebakaran hutan sementara membebani pertumbuhan domestik, tetapi pemulihan kemungkinan akan membalikkan efek negatif terhadap PDB.

Sementara RBA bertahan dalam pandangan jangka panjangnya bahwa konsumsi pada akhirnya akan meningkat mengikuti penurunan suku bunga, potongan pajak dan kenaikan harga rumah, RBA mencatat beberapa tanda positif jangka pendek.

“Periode pertumbuhan lambat yang lambat dalam pendapatan diperkirakan akan terus membebani konsumsi selama kuartal mendatang,” kata bank. “Selanjutnya, data terakhir menunjukkan bahwa rumah tangga mengarahkan lebih banyak pendapatan untuk menabung dan mengurangi utang mereka.

Bank sentral memperkirakan sedikit pergerakan dalam pertumbuhan upah dan melihat tingkat pengangguran bertahan dalam kisaran baru-baru ini. Ia mencatat bahwa pertumbuhan pekerjaan pada kuartal terakhir 2019 adalah paruh waktu dan melihat perekrutan yang lebih lemah pada paruh pertama tahun ini berdasarkan pada indikator utama dan pertumbuhan ekonomi jangka pendek yang lebih lambat.

PT Kontak Perkasa Futures
PT Kontak Perkasa
PT KP Press

Sumber: Bloomberg