PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Menteri perminyakan Saudi bantah perang harga minyak

images (4)KONTAK PERKASA FUTURES – Menteri Perminyakan Arab Saudi pada Rabu membantah pembicaraan bahwa negaranya sedang mendorong sebuah perang harga di pasar minyak dunia, sehingga harga minyak mentah terus merosot. “Pembicaraan perang harga adalah tanda kesalahpahaman — disengaja atau tidak — dan tidak memiliki dasar dalam realitas,” Ali Al-Naimi mengatakan pada sebuah konferensi di Acapulco, menurut teks pidatonya, lapor AFP. Naimi menyebut pembicaraan baru-baru ini sebuah perubahan strategi negaranya, khususnya pemotongan harga minyak Saudi untuk pasar AS, “dugaan liar dan tidak akurat”. “Kebijakan minyak Saudi tetap konstan selama beberapa dekade terakhir, dan itu tidak berubah hingga hari ini,” kata dia. “Kami tidak berusaha memolitisasi minyak, juga tidak kami berkolusi melawan siapa pun. Untuk kami, itu adalah pertanyaan tentang penawaran dan permintaan. Ini adalah murni  bisnis.” Pekan lalu Riyadh mengirim harga minyak dunia jatuh ketika memotong harga minyak mentahnya untuk pasar AS, sementara menaikkannya mereka untuk pasar Asia, gerai utama negara tersebut. Para analis menduga bahwa negara itu ingin memperkuat pangsa pasarnya di Amerika Serikat terhadap banjir minyak dalam negeri dari deposito serpih. Beberapa berspekulasi juga bahwa Saudi bertujuan menurunkan harga minyak mentah ke titik di mana produksi serpih tidak layak secara ekonomis, memaksa produsen AS untuk mengekang produksinya. “Booming” minyak mentah serpih AS telah mendorong produksi dalam negeri ke tingkat rekor, hampir menyamai hasil Saudi dan mengurangi kekuatan lama raksasa minyak Timur Tengah itu sebagai produsen utama dunia yang dapat menentukan arah harga minyak mentah. Dikombinasikan dengan pertumbuhan lebih lambat dalam ekonomi global, lonjakan produksi AS terutama telah memberikan kontribusi terhadap membanjirnya minyak dan sebuah penurunan tajam dalam harga, memukul keras pendapatan para pengekspor minyak. Harga untuk patokan minyak mentah Brent telah tenggelam dari di atas 112 dolar AS per barel pada Juni hingga menjadi di bawah 83 dolar AS pada Selasa (11/11). Pasar jelas tidak benar-benar yakin pada Rabu, karena Brent jatuh lebih lanjut menjadi di bawah garis 82 dolar AS. Sementara patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate turun 0,8 persen menjadi 77,30 dolar AS per barel, dibandingkan tertinggi pada Juni di 103,66 dolar AS. Naimi menekankan perlunya dialog lanjutan antara OPEC yang dipimpin Arab Saudi, yang memproduksi sekitar sepertiga dari minyak mentah dunia, dan produsen lainnya serta para konsumen. “Kami ingin pasar minyak yang stabil dan harga stabil, karena ini adalah baik untuk produsen, konsumen dan investor, dan juga membantu pertumbuhan ekonomi global jangka panjang, khususnya negara-negara berkembang,” kata dia.