PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Minyak turun setelah OPEC nyatakan tak pangkas produksi

download (1)KONTAK PERKASA FUTURES –  Harga minyak AS merosot pada Jumat pagi, mengakhiri kenaikan selama dua hari berturut-turut, setelah seorang pejabat OPEC menegaskan bahwa kartel tidak memiliki rencana untuk memangkas produksi minyak. Patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman September, turun 27 sen menjadi ditutup pada 48,52 dolar AS per barel, lapor AFP. Patokan Eropa, minyak mentah Brent untuk pengiriman September merosot tujuh sen menjadi menetap di 53,31 dolar AS per barel di perdagangan London. Abdullah El-Badri, Sekretaris Jenderal Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), mengatakan bahwa kelompok tersebut tidak akan mengurangi produksi dalam menanggapi harga yang lebih rendah dan tidak khawatir tentang kemungkinan penambahan minyak Iran menyusul kesepakatan nuklir antara Iran dan negara-negara besar. “Kami bertemu pada Desember tahun lalu dan kami bertemu pada bulan Juni tahun ini,” kata Badri setelah melakukan pertemuan dengan Menteri Energi Rusia di Moskow. “Kami belum siap untuk mengurangi produksi kami.” Penurunan Kamis mengikuti sesi berfluktuasi dan dimulainya kembali sebagian besar lintasan menurun untuk minyak AS sejak akhir Juni, yang telah mengakibatkan harga jatuh dari sekitar 60 dolar AS per barel ke sekitar 40-an dolar AS. “Kita melihat sebagian besar pasar beralih ke modus konsolidasi fluktuatif yang lebih tenang karena berhenti bekerja dari kondisi oversold jangka pendek, setidaknya menunda dorongan jelas dari berita fundamental baru,” kata Tim Evans, analis Citi Futures. Data Kamis “bervariasi dan tidak ada yang sangat kuat,” kata Michael Lynch, analis di Strategic Energy & Economic Research. “Kami hanya harus menunggu dan melihat apakah kami melihat beberapa perubahan persediaan atau berita-berita pasokan lebih kuat, tapi secara keseluruhan kami berada di ruang tunggu.” Data Kamis termasuk laporan Departemen Perdagangan AS bahwa produk domestik bruto tumbuh pada tingkat tahunan 2,3 persen pada periode April-Juni, meningkat dari kuartal pertama yang lemah, namun sedikit di bawah pertumbuhan 2,5 persen yang diperkirakan oleh para analis. Harga minyak juga tertekan karena dolar AS menguat terhadap mata uang utama lainnya, setelah data ekonomi yang kuat dari negara itu mendukung ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga akhir tahun. Sebuah penguatan greenback membuat minyak mentah yang dihargakan dalam dolar lebih mahal dan kurang menarik bagi pembeli yang memegang mata uang lainnya.