PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Minyak turun tertekan ekspektasi OPEC tidak akan pangkas produksi

images (1)KONTAK PERKASA FUTURES – Harga minyak jatuh pada Rabu pagi, dengan patokan AS turun 2,2 persen, di tengah ekspektasi bahwa kartel OPEC tidak akan setuju untuk memangkas produksinya pada Kamis meskipun pasokan global lebih dari cukup. Kontrak berjangka AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Januari, merosot 1,69 dolar AS di New York Mercantile Exchange, ditutup pada 74,09 dolar AS per barel, tingkat terendah sejak pertengahan September 2010. Minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman Januari menetap di 78,33 dolar AS per barel di perdagangan London, turun 1,35 dolar AS dari tingkat penutupan Senin. Ke-12 negara Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) akan menggelar salah satu pertemuan yang paling sulit dalam beberapa tahun terakhir pada Kamis (27/11), dengan para anggota di bawah tekanan untuk mengatasi jatuhnya harga yang telah memangkas pendapatan mereka. OPEC, yang menyediakan sekitar sepertiga dari pasokan minyak dunia, telah memiliki kuota produksi kelompok 30 juta barel per hari selama tiga tahun terakhir. Kartel menghasilkan 30,6 juta barel per hari pada bulan lalu, menurut Badan Energi Internasional (IEA). Sejak Juni, harga minyak telah jatuh sekitar 30 persen, mengakibatkan anggota kartel miskin seperti Venezuela dan Ekuador mendesak untuk memotong produksi pada pertemuan Kamis di markas OPEC di Wina. Tetapi anggota kartel Teluk, yang dipimpin oleh tokohnya Arab Saudi, menolak seruan tersebut kecuali mereka dijamin pangsa pasarnya di tengah arena yang sangat kompetitif, menurut para analis. Meskipun tampak ada perbedaan, OPEC dan produsen minyak non-OPEC pada Selasa setuju bahwa harga minyak mentah telah jatuh terlalu jauh, kata Menteri Luar Negeri Venezuela Rafael Ramirez. “Kami sepakat bahwa harga tidak baik. Semua orang khawatir,” katanya kepada wartawan setelah anggota OPEC Arab Saudi dan Venezuela bertemu dengan para pejabat dari sesama produsen minyak Rusia dan Meksiko di Wina. Rusia dan Meksiko bukan anggota OPEC. Robert Yawger dari Mizuho Securities USA mengatakan pasar minyak sedang ditentukan oleh berita utama terbaru OPEC — salah satu berita signifikan terbaru “kegagalan pertemuan antara Saudi, Venezuela, Meksiko dan Rusia untuk menemukan beberapa cara guna memotong produksi.” Demikian laporan AFP.