PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Pasar saham dunia kembali turun dipicu ketakutan Brexit

KONTAK PERKASA FUTURES –  Pasar saham dunia kembali merosot pada Kamis, setelah jajak pendapat baru menunjukkan kenaikan dukungan untuk Brexit (Inggris keluar dari Uni Eropa), menambah kekhawatiran atas prospek ekonomi.

Para investor bergegas beralih ke investasi-investasi yang dinilai aman seperti yen dan emas, mencari perlindungan keuangan dalam kasus warga Inggris memilih untuk meninggalkan Uni Eropa dalam referendum pada 23 Juni.

Pasar saham utama Eropa berakhir turun antara 0,3 persen hingga 0,6 persen setelah dua jajak pendapat baru menunjukkan dukungan untuk Brexit di depan kubu pro Uni Eropa, hanya satu minggu sebelum pertarungan ketat pemungutan suara.

Saham-saham AS juga didorong lebih rendah pada Kamis, dengan Dow melemah 0,4 persen pada akhir perdagangan pagi.

Di Asia, yen melonjak ke tertinggi 22-bulan terhadap dolar dan saham-saham Tokyo merosot 3,2 persen karena bank sentral Jepang, Bank of Japan (BoJ) gagal meningkatkan stimulus.

Sementara harga emas mencapai posisi dekat tertinggi dalam dua tahun.

“Kekhawatiran Brexit telah muncul kembali ke permukaan,” kata Jasper Lawler, analis di kelompok perdagangan CMC Markets. Keputusan kebijakan dari Federal Reserve Amerika Serikat dan Bank Sentral Jepang juga telah membuat pasar lemas, tambahnya.

The Fed pada Rabu menurunkan perkiraan pertumbuhan untuk tahun ini dan dua tahun berikutnya, dan ditandai kenaikan suku bunga menjadi lebih rendah dan lebih lambat, menyoroti kekhawatiran tentang AS dan prospek ekonomi global yang lebih luas.

“Ada saat tidak semua yang lama ketika disiram dovishness (kelesuan) akan mengirim pasar ekuitas ke angkasa,” kata analis Briefing.com, Patrick O’Hare.

“Sekarang, mereka hanya tampak kandas oleh keyakinan kebijakan moneter telah tidak efektif dalam menghasilkan kecepatan untuk meloloskan diri dan bahwa bank-bank sentral tidak memiliki petunjuk yang baik apa yang harus dilakukan tentang hal itu pada saat ini.”

Pada Kamis juga melihat bank sentral Inggris, Bank of England (BoE) mempertahankan suku bunga utamanya pada 0,5 persen, sementara mempertahankan jumlah yang stimulus tunai yang dipompa ke seluruh perekonomian.

“Hasil referendum terus menjadi risiko langsung terbesar yang dihadapi pasar keuangan Inggris, dan mungkin juga pasar keuangan global,” tulis risalah dari pertemuan BoE Juni, yang menambahkan bahwa jika “Inggris memilih untuk meninggalkan Uni Eropa, nilai tukar sterling akan jatuh lebih jauh, mungkin tajam “.

Peringatan Yellen
Dalam konferensi pers setelah Federal Reserve mempertahankan suku bunganya tidak berubah, Ketua Federal Reserve, Janet Yellen, menyuarakan kepercayaan pada ekonomi AS, tapi mengatakan ada kekhawatiran tentang dampak Inggris keluar dari Uni Eropa akan memiliki dampak ke seluruh dunia.

“Jelas, ini adalah keputusan yang sangat penting bagi Inggris dan Eropa,” katanya kepada wartawan. “Ini adalah keputusan yang dapat memiliki konsekuensi untuk kondisi ekonomi dan keuangan di pasar keuangan global. Jika ia melakukannya, itu bisa memiliki konsekuensi pada gilirannya untuk prospek ekonomi AS.”

Berita itu menempatkan tekanan pada dolar terhadap yen, dan itu diperparah pada Kamis ketika bank sentral Jepang menahan diri untuk meningkatkan program stimulusnya, meskipun pertumbuhan ekonominya tersendat-sendat dan ada ketidakpastian di luar negeri.

Dolar Amerika Serikat jatuh menjadi 103,55 yen setelah BoJ mengakhiri pertemuan kebijakan dua hari — terendah sejak Agustus 2014. Euro jatuh menjadi 116,92 yen, terendah dalam tiga setengah tahun.

Penguatan yen telah memukul eksportir Jepang, mengirim indeks saham Nikkei merosot lebih dari tiga persen.

Dolar rebound dalam jam perdagangan Eropa dan naik tajam terhadap pound, sementara investor terus mencari keselamatan dengan menempatkan uang mereka di aset-aset safe haven lain seperti obligasi pemerintah Jerman dan emas.

Logam mulia mencapai 1.315,71 dolar AS per ounce pada Kamis — tingkat tertinggi sejak Agustus 2014.

COPYRIGHT © ANTARA 2016