PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Penarikan Galaxy Note 7 menyakitkan Samsung

20160824FullSizeRender17KONTAK PERKASA FUTURES – Samsung Electronics Co Ltd telah menarik kembali produk gawai cerdas Galaxy Note 7 setelah menerima sejumlah laporan terjadinya ledakan baterai dan pirantinya rawan terbakar. Pasar andalan global perusahaan asal Korea Selatan itu pun menghentikan pemesanan perdana bagi pelanggan mereka.

Koh Dong-jin, kepala bisnis Samsung di Seoul menolak untuk mengomentari berapa banyak gawai Galaxy Note 7 yang perlu diganti secara global, namun mengatakan bahwa pabrikannya sejauh ini telah menjual 2,5 juta perangkat kelas premium.

Berbicara pada konferensi pers pada hari Jumat (2/9), Koh menyatakan penyesalan atas penarikan produk (recall) Galaxy Note 7 karena akan mempengaruhi pasar andalannya, termasuk di Korea Selatan dan Amerika Serikat (AS).

Namun, sejauh ini Samsung belum menarik kembali produk sejenis untuk model di China, yang dilaporkan Reuters memiliki baterai berbeda dibanding sebaran di negara lain.

Penarikan kembali Galaxy Note 7 datang hanya dua minggu setelah vendor seluler berskala terbesar itu meluncurkannya. Samsung sempat menggelontorkan produk Galaxy Note 5, namun tidak ada Galaxy Note 6 lantaran langsung memasarkan series Note 7, yang diiklankan memiliki layar dan kamera resolusi tinggi dilengkapi sensor pemindai iris mata penggunanya.

Pabrikan sejauh ini berencana untuk mengganti ponsel tidak hanya dengan baterai yang rusak dijual kepada konsumen, tetapi juga persediaan pengecer dan unit yang sudah dalam perjalanan. Ada perkiraan bahwa lebih dari sejuta unit telah terjual kepada konsumen setelah periode pra-penjualan (pre-order).

“Saya tidak bisa mengomentari persis berapa banyak biayanya, tapi itu menyakitkan,” kata Koh.

Strategy Analytics menilai biaya gabungan penarikan dan penjualan yang hilang akan memangkas pendapatan Samsung dari jenis produk gawainya tahun ini, dan memotong margin keuntungan senilai 1,5 persen.

Skala penarikan produk secara besar-besaran belum pernah dilakukan Samsung, yang selama ini beriklan membanggakan diri terhadap kecakapan manufaktur.

Sementara itu, industri gawai kelas cerdas lainnya pernah melakukan penarikan produknya, termasuk Apple Inc yang menjadi pesaing terdekat Samsung. Namun, para analis bisnis dan teknologi menilai bahwa kegawatan di Galaxy Note 7 merupakan pukulan serius bagi reputasi Samsung.

Kalangan analis kepada Reuters menyatakan bahwa Samsung harus bertindak cepat untuk meminimalkan kerusakan pemulihan gawai premiumnya, setelah serangkaian keberhasilan produk, karena situasi dan kondisi saat ini telah membalikkan penurunan pangsa pasar.

Galaxy Note 7 pertama kali diluncurkan di 10 pasar global mencakup kawasan Amerika Utara, Asia dan Timur Tengah. Di China penjualan mulai minggu ini. Ketersediaannya lebih banyak ditetapkan untuk minggu mendatang, namun terpaksa dihentikan.

Meskipun ada laporan sesekali ponsel terbakar atau membakar pengguna, kasus yang terdokumentasi yang mengarah ke penarikan produk luas tetap relatif jarang. Samsung mengatakan ada 35 laporan yang terpengaruh kasus di baterai.

Pada tahun 2007, Nokia sebagai perusahaan telepon seluler (ponsel) terbesar saat itu sempat menarik kembali produk baterainya, dan menawarkan untuk mengganti 46 juta baterai.

Operator terbesar di Jerman, Deutsche Telekom, melaporkan menghentikan penjualan Galaxy Note 7. Operator Prancis Oranye melalui laman resminya mengemukakan bahwa mereka telah menghentikan cara pra-penjualannya, dan terpaksa menghentikan peluncuran produk yang semula dijadwalkan pada Jumat (2/9).

Di Inggris, operator seluler EE dan Vodafone terus menerima pra-penjualan melalui laman resmi masing-masing. Seorang juru bicara Vodafone mengatakan bahwa jadwal peluncuran resmi Galaxy Note 7 yang direncanakan 19 September 2016 sekarang langsung tergelincir, tetapi perusahaan sedang menunggu rincian lebih lanjut dari Samsung.

Adapun operator AS telah mengambil pra-penjualan sejak awal Agustus. Semua operator nirkabel utama, termasuk peringkat atas Verizon Communications Inc mengatakan berhenti menjual Galaxy Note 7. Samsung secara terpisah menjanjikan segera memulai program pertukaran produknya itu di AS.

Pengecer besar Best Buy (BBY.N) dan Target (TGT.N) di AS juga mengatakan mereka telah menghentikan penjualan Note 7.

Verizon mengatakan bahwa jika pelanggan ingin mengembalikan atau menukar Galaxy Note 7, maka dapat dilakukan 30 September 2016 dengan bebas biaya dari pelanggan. Perusahaan T-Mobile AS (TMUS.O), yang mayoritas sahamnya dimiliki Deutsche Telekom, mengatakan bahwa juga akan membebaskan biaya pengiriman untuk pelanggan.

Samsung sebelumnya telah mempromosikan bahwa Galaxy Note 7 juga bertujuan untuk mempertahankan momentum penjualan yang kuat di paruh kedua tahun ini menghadapi persaingan pasar yang ketat. Apalagi, Apple secara luas juga telah mengumumkan merilis iPhone terbaru pada pekan depan.

Strategy Analytics mengatakan Samsung kemungkinan akan menjual kurang dari 10 juta Galaxy Note 7 tahun ini dibandingkan dengan estimasi sebelumnya sebesar 14 juta secara global.

Samsung mengatakan penjualan pengganti baru dari Note 7 di pasar akan dimulai sekira dua minggu. Perusahaan akan memperpanjang periode pengembalian dana bagi pelanggan sekaligus menawarkan pertukaran produk baru, kata Koh.

Investor menjual saham Samsung setelah penundaan pengumuman pada hari Kamis (1/9). Sentimen pulih sedikit dalam perdagangan global pada hari Jumat (2/9)karena saham naik 0,6 persen dibandingkan dengan 0,3 persen.

Credit Suisse mengumumkan penarikan kembali dan penundaan Galaxy Note 7 bisa menghapus perhitungan laba pada 2016, dan memberi catatan “Mutlak harus dilakukan skenario terburuk”.

Tapi, Reuters mendapat laporan dari kalangan pialang saham yang menilai skenario itu tidak mungkin, karena diharapkan Samsung cepat menyelesaikan masalahnya sebelum kuartal keempat.

HI analis Securities James Song mengatakan biaya penggantian mungkin agak terbatas karena Samsung bisa mendaur ulang komponen ponselnya.

“Hal ini pintar untuk Samsung untuk menggantikan model yang terkena dampak, tidak menawarkan perbaikan,” katanya. Cara ini, dinilainya dapat menambah kepercayaan konsumen.

Saat ini divisi mobile Samsung menyumbang sekira 54 persen dari laba operasional Januari-Juni perusahaan sebesar 14,8 triliun won.

COPYRIGHT © ANTARA 2016

 KONTAK PERKASA FUTURES