PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Saham Wall Street jatuh didorong rendahnya harga minyak

20160721wall-street-001KONTAK PERKASA FUTURES – Saham-saham di bursa Wall Street ditutup melemah pada perdagangan Rabu waktu setempat (Kamis dinihari WIB), dengan saham-saham sektor energi mengikuti jatuhnya harga minyak dunia.

Indeks S&P mencatatkan kerugian untuk Agustus, bulan negatif pertama untuk indeks acuan ini sejak Februari.

Sektor energi dari S & P 500 .SPNY berakhir 1,4 persen lebih rendah pada Rabu, penurunan harian terbesar dalam tiga minggu, ketika minyak mentah berjangka AS CLc1 jatuh lebih dari 3 persen.

Data sebelumnya menunjukkan sektor swasta menciptakan 177.000 lapangan kerja pada bulan Agustus, sesuai dengan harapan, dan kontrak membeli rumah yang sudah ada pemiliknya melonjak pada bulan Juli, menunjukkan ekonomi itu mendapatkan kembali momentum yang cukup untuk Federal Reserve menaikkan suku bunga tahun ini.

Angka-angka yang kuat mempertajam fokus pada laporan payrolls hari Jumat.

Data ekonomi yang kuat dan komentar dari pejabat bank sentral telah meningkatkan spekulasi bahwa Fed akan menaikkan suku setidaknya sekali sebelum akhir tahun.

Hal itu telah menciptakan pergeseran kepemimpinan pasar saham, jauh dari bertahan, sektor unggul dan siklus waktu seperti industri dan teknologi.

Dow Jones industrial average turun 53,42 poin atau 0,29 persen menjadi 18,400.88, S & P 500 kehilangan 5,17 poin atau 0,24 persen ke 2,170.95 dan Nasdaq Composite turun 9,77 poin atau 0,19 persen ke 5,213.22.

Sekitar 6,82 miliar saham berpindah tangan di bursa AS, dibandingkan dengan 5,98 miliar rata -rata harian selama 20 sesi terakhir.

Palo Alto Networks (PANW.N) turun 7,2 persen menjadi $133,17 setelah perusahaan keamanan siber keamanan ini pada Selasa memperkirakan keuntungan kuartalan di bawah estimasi analis.

H & R Block Inc (HRB.N) adalah saham yang mengalami penurunan terbesar pada S & P 500, jatuh 10,5 persen setelah ahli pajak AS melaporkan pendapatan kuartalan meleset dari ekspektasi analis dengan margin besar, demikian Reuters melaporkan.

COPYRIGHT © ANTARA 2016

 KONTAK PERKASA FUTURES