PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Wall Street: ekuitas berjangka jatuh setelah laporan kudeta Turki

22KONTAK PERKASA FUTURES – Indeks Dow Jones berakhir pada rekor tertinggi pada hari Jumat dan indeks utama ditutup naik untuk minggu ketiga berturut-turut karena data ekonomi optimis dan laba awal musim yang memberikan kepercayaan bagi investor.

Tapi ekuitas berjangka jatuh di akhir perdagangan menyusul laporan mengenai kudeta di Turki. Militer mengatakan telah merebut kekuasaan, tapi perdana menteri mengatakan kudeta akan jatuhkan.

“Imbal hasil (Treasury) AS telah jatuh, lira Turki anjlok, emas naik, Anda bisa menyebutnya respons textbook untuk situasi seperti ini,” kata Brian Jacobsen, kepala strategi portofolio di Wells Fargo Funds Management di Menomonee Falls, Wisconsin, dikutip Reuters.

“Bagaimana hasilnya nanti tergantung pada apa efek yang terjadi pada saat pasar dibuka pada hari Senin. Tidak jelas sekarang siapa yang memegang kendali.”

S & P futures 500 e-mini mencapai terendah harian turun 0,65 persen setelah laporan itu, tapi kemudian kerugian menipis dan ditutup turun 0,5 persen.

Selama sesi jam normal, saham konsumen memimpin penurunan pada S & P 500 sementara sektor keuangan membukukan penurunan kurang dari 0,2 persen, bahkan Wells Fargo, yang keuntungannya jatuh pada kuartal kedua, turun 2,5 persen menjadi 47,71 persen, penurunan terbesar pada S & P.

Dow Jones Industrial Average naik 10,14 poin atau 0,05 persen ke 18.516,55, S & P 500 terkoreksi 2,01 poin atau 0,09 persen menjadi 2.161,74 dan Nasdaq Composite turun 4,47 poin atau 0,09 persen menjadi 5.029,59.

Dow ditutup pada rekor tinggi dan bergabung dengan S & P 500 dalam posting intraday segar tertinggi dalam sejarah. Tiga indeks utama ditutup minggu ketiga mereka keuntungan, periode di mana S & P naik lebih dari 6 persen.

Reaksi pasar pada hari Jumat untuk serangan Kamis di Perancis yang menewaskan lebih dari 80 orang terbatas pada penurunan saham perusahaan pariwisata dan travel.

Sekitar 6,1 miliar saham berpindah tangan di bursa AS, di bawah rata-rata harian 7,8 miliar selama 20 sesi terakhir, demikian dilaporkan Reuters. KONTAK PERKASA FUTURES

COPYRIGHT © ANTARA 2016