PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Wall Street turun karena Fed akhiri program stimulus

downloadKONTAK PERKASA FUTURES – Saham-saham di Wall Street berakhir lebih rendah pada Kamis pagi, setelah Federal Reserve AS mengakhiri program stimulus pelonggaran kuantitatif (QE), tetapi mengatakan pihaknya akan terus mempertahankan suku bunga acuan rendah. Indeks Dow Jones Industrial Average turun 31,44 poin (0,18 persen) menjadi 16.974,31, lapor AFP. Indeks berbasis luas S&P 500 merosot 2,75 poin (0,14 persen) menjadi 1.982,30, sedangkan indeks teknologi Nasdaq turun 15,07 poin (0,33 persen) menjadi 4.549,23. The Fed, seperti yang diperkirakan, menyatakan berakhirnya program pembelian aset yang telah berjalan enam tahun untuk menopang pertumbuhan ekonomi. The Fed juga mengatakan tidak akan menaikkan suku bunga untuk “waktu yang cukup” setelah program QE berakhir, mendukung jadwal kenaikan suku bunganya jauh memasuki 2015. Pernyataan kebijakan Fed mengutip membaiknya kondisi pasar tenaga kerja dan mengungkapkan sedikit kekhawatiran tentang inflasi yang rendah, unsur-unsur yang menyebabkan beberapa analis menggambarkannya sebagai lebih “hawkish” daripada yang diperkirakan. “The Fed sedang memposisikan dirinya, tetapi belum mengambil keputusan untuk meningkatkan suku bunga,” kata Gregori Volokhine, presiden Meeschaert Capital Markets. “Tindakan ini masih tergantung pada bagaimana kinerja perekonomian.” Facebook anjlok 6,1 persen setelah kepala eksekutif Mark Zuckerberg berjanji untuk mempertahankan “investasi secara agresif” dalam pertumbuhan, sebuah pernyataan yang menimbulkan kekhawatiran tentang pengeluaran berlebihan. Laba bersih perusahaan kuartal ketiga melonjak menjadi 806 juta dolar AS dari 425 juta dolar AS tahun lalu. Bank of America naik 1,1 persen setelah kepala eksekutif Brian Moynihan mengatakan kepada Bloomberg News bahwa biaya hukum yang berasal dari kebangkrutan perumahan sebagian besar di belakang raksasa perbankan itu. Goodyear melonjak 5,1 persen setelah produsen ban itu melaporkan laba kuartal ketiga 87 sen per saham, 17 sen di atas perkiraan para analis. Perusahaan bioteknologi Gilead Sciences turun 2,4 persen karena penjualan kuartal ketiga 2,8 miliar dolar AS dari obat hepatitis C Sovaldi lebih rendah dari perkiraan analis 3,05 miliar dolar AS. Pembuat cokelat Hershey kehilangan 1,5 persen setelah menurunkan perkiraan labanya, mengutip pelemahan ekonomi makro dan efek dari dolar yang kuat. Perusahaan sekarang memproyeksikan pertumbuhan laba per saham disesuaikan untuk 2014 sekitar delapan persen, turun dari sembilan 11 persen pada proyeksi sebelumnya. Obligasi bervariasi. Imbal hasil pada obligasi 10-tahun pemerintah AS naik menjadi 2,32 persen dari 2,28 persen pada Selasa, sementara pada obligasi 30-tahun merosot ke 3,05 persen dari 3,06 persen. Imbal hasil dan harga obligasi bergerak terbalik. (A026)