PT. KONTAK PERKASA FUTURES MAKASSAR

Wall Street Turun Tajam Terimbas Data Ketenagakerjaan

saham-apple-angkat-tinggi-wall-street-saat-nasdaq-cetak-rekor-lwp

KONTAK PERKASA FUTURES – Wall Street pada perdagangan kemarin waktu setempat ditutup turun tajam setelah data mengecewakan pasar tenaga kerja. Ditambah kemungkinan hawkish Federal Reserve atau Bank Sentral Amerika Serikat (AS) saat ketegangan di semenanjung korea memberikan tekanan tambahan.

Laporan kerja ADP nasional menunjukkan pekerjaan pada bulan Juni bertambah 158.000 atau di bawah perkiraan sebelumnya sebesar  185.000. Selain itu data pengangguran terus mendaki ke level 248.000 pada minggu ketiga.

Sementara data pasar tenaga kerja masih menunjukkan pengetatan, laporan payrolls nonfarm laporan bulanan diperkirakan membaik, yang meliputi pekerjaan publik dan sektor swasta. Hasil pertemuan The Fed di bulan Juni masih membagi outlook inflasi yang mungkin mempengaruhi kecepatan peningkatan suku bunga.

Ketegangan Geopolitik juga dipertimbangkan bakal menjadi sentimen, ketika Presiden AS Donald Trump bersumpah akan menghadapi Korea Utara setelah belum lama ini melakukan uji coba rudal balistik. AS juga mendesak negara-negara lain untuk melawan Pyongyang serta menekankan akan ada konsekuensi bagi program senjata.

Tercatat Dow Jones Industrial Average jatuh 158,13 poin atau setara dengan 0,74% ke level 21.320,04 dan S & P 500 kehilangan 22,79 poin atau 0,94% menjadi 2.409,75. Sedangkan komposit Nasdaq jatuh mencapai sebesar 61,39 poin atau 1% ke posisi 6.089,46.

Penurunan tersebut ditandai persentase terbesar kejatuhan S & P 500 sejak 17 Mei. Beberapa saham yang menyusut di antaranya Tesla (TSLA. O) yang turun 5,56% setelah produsen mobil mewah itu tidak mendapatkan nilai terbaik terkait keselamatan oleh Institut Asuransi keselamatan jalan Raya.

General Electric (GE. N) kehilangan 3,80% untuk jadi yang terburuk di Dow setelah Komisi Eropa menuduh perusahaan memberikan informasi menyesatkan selama kesepakatan merger. Sekitar 6,66 miliar saham diperdagangkan pada bursa saham AS kemarin waktu setempat, atau masih di bawah jika dibandingkan dengan rata-rata harian 7,18 miliar dalam 20 sesi.

 

Simak juga : KONTAK PERKASA FUTURES
Sumber : ekbis.sindonews